Thursday, 23 February 2012

Putus cinta : Perlukah jiwa merana


Rasa cinta yang lahir dari hati adalah rasa yang datang dari naluri seseorang.Rasa itu adalah suatu ‘perasaan’ indah,yang mana mampu membuatkan bibir mengukir senyuman tanpa sebab,sentiasa rasa bahagia dan senang,sehinggakan hari-hari yang di lewati terasa begitu pantas dan tidak di sedari ianya telah pun berlalu.Seakan akan kelopak bunga berguguran di sekeliling kita berlatarkan alunan muzik indah yang menenangkanBahagiakan kan saat-saat tersebut?













Apa tidaknya,di saat kita murung,ada si dia sebagai tempat mengadu untuk meluahkan segala rasa yang terbuku di hati,saat gembira,si dialah orang pertama yang ingin kita hubungi untuk berkongsi kebahagiaan tersebut,di saat kita sedang memerlukan kata-kata semangat sebagai pendorong,juga motivasi pada diri takkala lunturnya semangat,si dia rela  meminjamkan bahu untuk berpaut.Rumusannya,setiap detik yang kita lalui,setiap saat waktu berlalu,hanya ada si dia.Situ,sini,sana…………..semua dia.Dengar lagu,ingat dia.Ternampak sesuatu yang pernah menjadi kegemaran si dia,fikiran terus melayang pada si dia………Pendek kata,semua kenangan dan waktu yang di lewati bersama adalah detik-detik terindah dalam hidup.Seakan kalau bisa,mahu sahaja kita menghentikan detik terindah itu agar ianya tidak berlalu di makan waktu.Begitulah indahnya gambaran ‘rasa’ itu.

Apabila kita sudah mula membuka hati  yang rapuh ini untuk menerima cinta dari si dia,pastinya di penghujung ‘jalan cinta’ kita mengharapkan agar dapat di satukan dalam ikatan ‘halal’ ,iaitu ijabkabul.Rasanya,semua orang yang bercinta mengharapkan perkara yang sama,’bercinta,bernikah dan menghabiskan sisa-sisa hidup di bumi ini bersama orang yang sama.Ibarat kata,’kaulah yang pertama dan akan menjadi yang terakhir juga untukku’.

Namun,itu hanya angan-angan dam impian yang mana belum tentu untuk kita menggapainya.Kerana semua itu terletak pada ketentuan-Nya.Ya,mungkin kita mampu merancang perjalanan hidup,tapi penentunya adalah dari Allah swt.


Pernah dengar kata-kata ''mencintai seseorang tidak bererti kita akan memilikinya'' .Siapa yang setuju dengan kata-kata tersebut?Pada CH,kata-kata itu kejam untuk di terima,sebab insan yang mencintai yang bakal merasai betapa sakitnya saat cintanya di tolak oleh insan yang di cintai.Memang CH tak boleh terima kata-kata itu pada mulanya.Tapi bila di fikir semula,Perasaan mana boleh di paksa-paksa,kan?Kalau mampu pun di paksa,adakah bahagia di hujung ceritanya?


Apa-apapun,kita kena berbalik pada ''jodoh itu ketentuan dari Tuhan''.Kita yang berstatus hamba ini sedikit pun tidak punya kuasa untuk menidakkannya....... Percayalah,jika memang si dia itulah takdir yang akan menjadi pendamping,peneman setia kita mengharungi kembara hidup di dunia sementara ini,












Justeru, di saat cinta kita tidak berbalas,janganlah di anggap bahawa kita adalah insan yang tidak layak untuk menerima bahagia.Tapi fikirkan makna di sebaliknya.Barangkali insan yang kita cintai itu bukan yang terbaik buat diri kita,atau sebaliknya.Dan mungkin juga cinta yang terjalin antara kita dan si dia hanya mampu membuatkan kita alpa pada keasyikkan dunia,lantas melupakan cinta dari DIA.....


Naluri CH : Apabila kita gagal memiliki cinta si dia,kembalilah kita pada Allah.Jangan lupa bahawa Allah sentiasa menanti kita dengan cinta-Nya.DIA sentiasa sayang dan cintakan hamba-hambanya.Cuma kita yang sering lupa pada-Nya.Memang tak sedar diri betul kita,kan?Jangan lupa,pesan juga pada diri bahawa dengan sujudlah saban saat pada diri-Nya,tanpa rasa jemu.Bukan dengan mengambil jalan mudah seperti bunuh diri,bermuram durja seakan hilang cinta dunia,maka hilanglah segala-galanya di dalam dunia.
Ingat.......!!!! Allah swt sentiasa ada untuk kita.Di saat kita lupa pada-Nya,dan setelah itu kembali pulang ke  pangkuan-Nya, DIA tetap sentiasa menanti kita.............                                            

Cenderamata untuk yang tersayang

 
Images by Freepik