Friday, 28 October 2011

Merendah Diri Bukan BerERTI Hina




" Sesungguh Allah telah mewahyukan kepadaku agar kalian merendahkan diri sehingga seseorang tidak menyombongkan diri atas yang lain dan tidak berbuat zalim atas yang lain.”


Merendah diri atau sifat tawaddu' adalah satu sifat yang menjadi keperibadian Rasulullah s.a.w.Sifat rendah diri yang harus ada dalam diri saat ini adalah sifat merendah diri yang tidak sampai menyebabkan diri di pandang hina.Walau apa jua yang di lakukan,haruslah bersederhana dalam segalanya.Wasatiah.
Begitu jugalah dengan diri.Saat sedang berada dalam era kegemilangan hidup,jangan sesekali lupa memandang kembali kebawah-tempat asal sesuatunya bermula.Kerana setiap sesuatu yang bermula pasti akan ada pengakhirannya,samada berakhir dalam keadaan yang baik mahupun sebaliknya.

Apa yang perlu di banggakan sangat dengan pangkat,harta,rupa yang kita punya di dunia ini sedangkan semua itu tidak menjadi sandaran untuk menyelamatkan kita dari azab-Nya kelak.Semua itu hanya duniawi semata.Bersifat sementara.Saat semuanya hilang,apa yang tinggal lagi pada diri kita?

Pangkat.Bila-bila boleh berubah.Mulanya kita berada setapak di tangga pertama,hingga seterusnya meniti puncak kejayaan.Esok lusa,barangkali kita akan berada di bawah kembali.Itulah putaran kehidupan.Sudah lumrahnya.Saat sedang enak duduk di kerusi empuk,jangan pula di lupa pada orang lain yang berada di bawah,sesekali pandanglah supaya kita sentiasa ingat siapa kita suatu ketika dahulu-Dari yang tak punya apa-apa,menjadi seseorang yang memiliki segalanya.Dari zero,kepada hero.Dari nobody kepada somebody.

Harta.Mungkin saat ini kita punya harta setinggi gunung,tapi siapa yang tahu untung nasib kita di kemudian hari.Allah itu kalau mahu menarik semua nikmat yang ada,dalam sekelip mata sahaja mampu di lakukan-Nya.Lihat sahaja pada kisah Qarun,yang telah di beri nikmat harta yang melimpah ruah.Namun,atas kesombongan,sifat angkuh dan tamaknya,bumi telan menelan si Qarun bersama hartanya.Jadi,apa gunanya harta yang banyak andai tidak mampu menyelamatkan kita dari seksaan-Nya?

Rupa.Apa yang dapat diharapkan dengan rupa?Ianya tidak kekal lama.Kecantikan rupa paras akan pudar bila-bila masa.Buatlah apa jua proses untuk mengelakkannya,namun tetap jua akan terjadi.Sudah fitrahnya manusia-dari alam rahim kita di lahirkan ke dunia dengan rupa bayi->kanak-kanak->remaja->belia->tua .Dan akhirnya kembali semula kepada DIA.
Itulah lingkaran hidup yang namanya MANUSIA.

Dari DIA kita datang,dan dari DIA juga kita kembali

Justeru,beringatlah selalu.Fitrah manusia itu selalunya leka,alpa,lupa.Bantulah antara satu sama lain untuk saling ingat mengingati.Jika terasa diri sudah jauh tersasar dari jalan kebenaran-Nya,jangan segan untuk berpaling kembali pada-Nya.Sesungguhnya,DIA Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.Ingatlah DIA walau kemana jua kaki melangkah pergi,nyata DIA juga akan ingat pada kita.

Wallahuallam.



Cenderamata untuk yang tersayang

 
Images by Freepik