Saturday, 6 August 2011

Hormati Bulan Kemuliaan - Ramadhan



Assalammualaikum w . b .h

Alhamdulillah , syukur kerana saat ini kita semua telah selesai menunaikan puasa yang ke enam . Di harap puasa yang sudah kita lewati punya pengisian yang bermakna di dalamnya .

Ramadhan bulan yang mulia . Hamba yang merindu untuk mengaut pahala semestinya menunggu bulan ini . Namun , bulan ini jugalah paling susah untuk kita memerangi nafsu yang merajai diri . Untuk mendapatkan ibadah  puasa yang sempurna , bukan lah hanya sekadar menahan lapar dan dahaga , malah skop nya meliputi keseluruhan . Terutamanya sekali dalam megendalikan nafsu dalam diri . Jangan sampai nafsu itu yang memerintah diri yang mengikut sahaja .

Mata . Harus di jaga agar tidak memandang perkara – perkara yang tidak sepatut nya . Namun , bagai mana agak nya kalau insan – insan ini dengan sukarelanya mendedahkan aurat di khalayak ? Salah kah mata kita yang terpandang ? Bak kata ramai , “ tayangan free , kita tak mintak tapi dia yang kasi “ ….. macam mana tu ?

Pada perempuan2 sekalian , jagalah aurat di bulan yang penuh dengan kemuliaan dan berkah – Nya . Sesekali berpakaian sopan , tiada salahnya malah ianya sifat terpuji lagi . Ianya menunjukkan bahawa kita menghormati diri kita sendiri dari menjadikan diri itu sebagai tatapan umum atau iklan bergerak .

Pada yang sudah bersuami , kasihanilah suami anda . Dosanya sendiri tidak tertanggung , inikan pula mahu bertanggungjawab terhadap dosa yang kita lakukan ?  Cuba rujuk di sini apa yang akan terjadi jika kita , kaum perempuan membuka aurat pada yang bukan berhak . Dan hal ini harus di ambil kira juga pada kaum lelaki kerana ini tanggungjawab anda sebagai ketua  dalam mengendalikan keluarga / pengikut anda .

01.Ayahnya
Apabila seseorang yg bergelar ayah tidak mempedulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji, dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat. Tidak cukup hanya memberi kemewahan dunia saja maka dia akan ditarik ke neraka oleh anaknya.
02.Suaminya
Apabila sang suami tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di luar rumah, menghias diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan muhrim. Apabila suami berdiam diri walaupun dia seorang alim, misalnya solat tidak lalai, puasa tidak tinggal, maka dia akan turut ditarik oleh isterinya kelak.
03.Abangnya
Apabila ayahnya sudah tiada, tanggung jawab menjaga wanita jatuh ke bahu abang-abangnya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya saja, sementara adik perempuannya dibiarkan melencong dari ajaran Islam, tunggulah tarikan sang adiknya di akhirat nanti.
04.Anak lelakinya
Apabila seorang anak tidak menasihati ibu perihal tindak-tanduk yang menyimpang dari Islam. Bila ibu membuat kemungkaran mengumpat, membuka aurat, dan lain sebagainya maka anak lelaki itu akan ikut ditanya serta diminta pertangungjawabannya di akhirat kelak.
Jadi bersediakah anda kaum lelaki untuk ditarik ke neraka oleh anak, isteri, adik dan ibu anda? Oleh itu, laksanakanlah tanggungjawab anda bagi memastikan wanita-wanita ini tidak menarik anda ke neraka tetapi memimpin anda ke Jannah.
Kita pula sebagai kaum wanita seharusnya menjaga martabat kita selaku wanita yang mana sudah jelas Islam memandang tinggi martabat wanita. Nah, apalagi yang kita mahu, syurga terbentang sedia, masih neraka yang didamba? Sungguh rugi dan celakalah jika demikian rupa.

Carilah kesedaran untuk berubah . Hidup kita bukan menongkat dunia selamanya . Entah bila , kita akan tetap kembali kepada Sang Pencipta . Jangn asyik beralasan konon “ belum sampai seru” untuk berubah . Kerana takut – takut nanti seru dari Malaikat Maut yang datang terlebih dahulu , wallah hu alam . Saya tidak kata yang saya sudah cukup sempurna dalam bab menutup aurat , akan tetapi dari hari ke  hari , saya berusaha untuk sentiasa menjadi lebih baik dan lebih baik lagi . Jangan sesekali merasa bosan , cepat mengeluh , lelah atau patah semangat untuk  terus berubah .

Dan jangan pula pernah untuk meletak kan target bila saatnya mahu mula berubah . Bimbang takkala saat itu kita sudah tidak menghuni bumi ini lagi . Pada yang ingin kata saya mahu tunjuk pandai  , silakan berkata – kata . Saya Cuma berkongsi pengalaman serta ilmu yang saya punya . Tiada niat lain . Selagi kita masih bernyawa di muka bumi Allah ini , saling bantu membantu antara satu sama lain dalam mengingatkan tanggungjawab sesama kita kerana di saat kita sudah di “alam sana” , kita akan menghadapinya sendirian . Yang hanya akan tetap setia membantu dan menemani kita hanyalah amalan – amalan yang sempat kita kutip sepanjang perjalanan kita atas dunia ini .
Coretan Cahaya Hidup : Terpana saat mata terpandang seorang ibu yang mendaftarkan anaknya di pusat tusyen dengan hanya berpakaian sempoi : T – shirt + seluar pendek bawah lutut + bertocang 2 di bulan puasa ……  Apa tindakan yang wajar di ambil oleh suami yang berada di sisi ? Tidak kah rasa bertanggungjawab memperbetul kan keadaan si isteri ? Seharusnya perlu wujud sifat malu pada anak – anak murid perempuan  lain yang mana walau pun masih kecil , tapi sudah mampu mengenakan tudung di kepala . Ataupun setidak - tidaknya hormatilah majlis ilmu yang di kunjungi dengan berpakaian yang lebih sopan , mencerminkan sifat seorang ibu . Ingat , sebagai ibu bapa , kita yang bertanggungjawab mencorak kehidupan anak - anak . Dan juga , kita ( ibu bapa ) adalah cermin buat anak - anak .

Cenderamata untuk yang tersayang

 
Images by Freepik